March 26, 2011

Lain Dulu Lain Sekarang


 Pertama sekali aku nak ucapkan tahniah pada yang mendapat keputusan cemerlang dalam spm yang lepas dan masih belum terlewat rasanya untuk aku ucapkan.Yang kurang berjaya,jangan mudah berputus asa dengan keputusan yang dapat.Yang penting dah usaha dan tu yang terbaik dapat dilakukan.Dengan keputusan yang kurang baik masa dapat tu tak bermakna hidup pun dah tak bermakna,spm adalah gerbang bagi memulakan langkah dalam sebuah kehidupan.Hala tuju selepas tu adalah penting.

Apa yang aku nak ceritakan disini,cerita tentang pengalaman aku semasa disekolah.Aku bukanlah seorang pelajar yang cemerlang pun dalam bidang akademik,ada juga subjek yang aku belajar aku lemah.Sikap malu bertanya menyebabkan aku sedikit mundur dalam pelajaran.malu yang tak bertempat dalam sesuatu hal.Tapi aku bersyukur punya rakan dan guru yang banyak membantu aku dalam menyelesaikan sesuatu perkara,sedia membantu disaat aku perlu.

Hubungan yang rapat diantara guru dan pelajar amat penting.Sebabnya guru diibaratkan sebagai ibu bapa yang kedua waktu disekolah,sikap saling menghormati diantara satu lain.Masih lagi aku ingat sewaktu disekolah aku jugak pernah didenda dengan guru disebabkan tak siapkan kerja sekolah,bermain-main dalam kelas dan mengganggu pelajar lain*aku pun nakal jugak kat sekolah dulu,hoho..*.Dan aku dirotan atas kesalahan yang aku sendiri buat,aku tak pernah berdendam kerana itu.Sebabnya aku tau,guru nak mendidik dalam membentuk sahsiah pelajar yang baik satu hari nanti.Tanda guru sayang akan kita.

Tapi berbeza dengan situasi yang berlaku sekarang.Dari pandangan aku dan juga sahabat aku yang kerjayanya sekarang adalah guru,pelajar dan guru saling tidak sebulu.Pantang pelajar dijentik sikit,mula dengan sifat dendam pada guru.Kalau ditegur dilawan balik guru,kalau tak pun kereta guru dah sedia menanti menjadi mangsa.Terlalu banyak perubahan diwaktu aku sekolah dulu dengan sekarang.Masalah yang pelbagai,bukan aku nak pelajar yang ada sekarang tak bagus,tapi segelintir diantara pelajar yang ada.Disiplin dalam diri yang kurang dan sikap hormat pada guru dah tak ada.Masih ada dikalangan rakan-rakan aku sekarang kalau berjumpa dengan guru kat luar masih lagi bertegur sapa dan memberikan salam.Tanda hormat pada guru masih ada,walau lama tak mengajar.Ingat jasa guru yang mendidik kita dulu.



Ingat walau macam mana pun ada dendam pada guru waktu sekolah dahulu,jangan terlalu ikutkan emosi.Tugas guru tu amatlah berat dalam mendidik kita dan seharusnya bersyukurlah sebabya guru pernah marah kita dulu.Punya sebabya yang tersendiri.Mungkin sekarang tak nampak apa rasionalnya kerana jiwa masih muda,tapi ingat suatu hari nanti bila sudah punya keluarga,akan tahu bila sebabnya nanti.Akan terkenang balik apa yang kita pernah buat waktu di sekolah dulu.

2 comments:

Awan Biru said... BALAS

Tapikan, ada juga guru yang hangin tak tentu pasal marah anak muridnya.

Teringat pulak masa Awan dan kengkawan sekelas membuat seorang guru lelaki menangis. Jahatnya kami...

aiEz said... BALAS

awan-cikgu emo terlebih,hehe...
pape pn kena hormat kat cikgu sebab cikgu yg bg ilmu kat kita,baru la apa yg dpt berkat..^^

Yang Ada Di Apesal...

Free Blog Theme and Templates